Konsentrasi Kelelahan, Harus Anda Ketahui

Apa itu Konsentrasi Kelelahan?
Konsentrasi kelelahan ini adalah topik yang tidak benar-benar dibicarakan dalam komunitas tuna rungu dan saya ingin meningkatkan kesadaran akan hal itu. Konsentrasi kelelahan bagi penderita gangguan pendengaran, juga bisa dilihat sebagai kelelahan. Hal ini disebabkan oleh konsentrasi yang sangat banyak yang dibutuhkan selama aktivitas sehari – hari. Biasanya pada saat orang tuna rungu harus membaca bibir, memberi tanda atau mendengarkan seseorang untuk jangka waktu yang lama. Hal ini paling sering terjadi pada anak – anak tuna netra dan orang dewasa muda, terutama mereka yang berada dalam sistem pendidikan.
Orang tuna rungu harus lebih memperhatikan dan berkonsentrasi lebih banyak daripada mereka yang memiliki sedikit atau tidak kehilangan pendengaran. Ketulian tidak hanya tidak bisa mendengar, ini seperti teka-teki gambar. Ini adalah tantangan untuk harus menyelesaikan semuanya bersama-sama, tapi dengan beberapa potongannya hilang.
Komunikasi untuk orang – orang tuna rungu melibatkan usaha untuk memikirkan apa yang orang katakan berdasarkan pola bibir mereka dengan suara dan ucapan, sambil mengerjakan topik yang mereka bicarakan. Bahasa tubuh dan ekspresi wajah juga penting, namun sama sekali ini merupakan dugaan.

Saya akan memulai pelajaran dengan perasaan segar dan siap untuk belajar, tapi seiring berlalunya waktu, setelah membaca dan mendengarkan dengan konstan, saya akan semakin lelah setiap saat.  Saya harus beristirahat secara teratur dan bergantung pada catatan saya untuk menuliskan semua  hal penting yang tidak saya raih.
Jika saya memiliki seorang guru dengan aksen, jenggot atau seseorang yang berbicara terlalu cepat, itu membuat lebih sulit bagi saya untuk berkonsentrasi.  Terkadang saya tidak pernah tahu apakah percakapan itu layak untuk didengarkan, dan jika itu omong kosong, saya telah menyia-nyiakan banyak energi yang bisa saya gunakan untuk hal lain.
Terkadang, asisten pendukung saya akan menyuruh saya untuk melihat guru atau berkonsentrasi,  bahkan jika saya berpaling sejenak untuk merilekskan mata. Ini bagi saya sangat membuat frustrasi karena saya merasa itu bukan salah saya. Saya terlalu fisik dan mental  dikeringkan untuk berkonsentrasi. Saya akan melirik sekeliling ruangan dan melakukan yang terbaik untuk tetap terjaga. Saya selalu mencatat bahwa asisten saya menulis jika saya tidak mengetahui apa-apa, yang akan saya gunakan untuk pekerjaan rumah atau revisi.
Pada akhir hari sekolah, saya akan pulang dan mengganti alat bantu saya dan bersantai atau langsung tidur. Mataku menyengat dari membaca bibir sepanjang hari dan aku hanya butuh  kedamaian dan kedamaian. Saya sering tidak memiliki energi untuk melakukan hal lain, terutama   pekerjaan rumah yang saya habiskan sebagian besar akhir pekan saya.
 
Efek Konsentrasi Kesehatan Kelelahan
Orang tidak menyadari efek konsentrasi kelelahan terhadap kesehatan orang tuli. Saya tidak yakin apakah saya satu-satunya orang tuli yang mendapat sakit kepala akibat kelelahan ini? Saya sering mendapatkannya pada hari Senin malam dan mereka hanya mengerikan, saya tidak dapat melakukan apapun. Saya memanggil mereka sakit kepala mingguan dan orang-orang sering   khawatir dengan saya.
Selain itu, menurut sebuah penelitian, “anak-anak yang menderita kelelahan berulang cenderung      kehilangan lebih banyak sekolah (karena alasan yang tidak terkait dengan penyakit fisik); Berisiko  tinggi terhadap kinerja akademis yang buruk, sehingga mereka kurang siap untuk maju; Dan lebih  cenderung gagal menilai daripada teman sebayanya yang tidak berfarmasi. ”
Catatan untuk orang tua dan guru, tolong jangan memberi tahu-dari anak-anak tuna rungu dan orang dewasa muda karena tidak berkonsentrasi. Sebanyak yang ingin kita pelajari, orang tidak akan   pernah menyadari betapa sulitnya mendengarkan, membaca bibir atau menandatangani untuk  jangka waktu yang lama dengan gangguan pendengaran.
 

Bagaimana Saya Mengatasi Konsentrasi Kelelahan
Istirahat teratur, udara segar, tingkat kebisingan latar belakang yang rendah, komunikasi minimal   atau bahkan perubahan metode belajar semua membantu. Saya menemukan presentasi visual dan kerja sama lebih baik daripada mendengarkan seorang guru yang bertele-tele berjam-jam! Mungkin   juga patut mencoba mendorong orang yang tuli tersebut untuk duduk di dekat bagian depan sehingga mereka bisa membaca dengan bibir dan mendengar lebih banyak.
Ada juga beberapa teknologi pendengaran yang menakjubkan yang bisa digunakan, misalnya Phonak Roger Inspiro, Phonak Roger Pen atau Phonak Compilot. Saya menggunakan Phonak Inspiro di sebagian besar pendidikan menengah saya dan saya tidak tahu apa yang akan saya lakukan tanpanya! Ini adalah cara yang bagus untuk memperkuat suara guru dari kebisingan latar   belakang.
 

Baca Juga  Tes Pendengaran Harus Segera Dilakukan Dengan Alasan Sebagai Berikut

Leave a Reply