Begini Cara Merawat dan Mengobati Gangguan Pendengaran

mengobati gangguang pendengaran

Cara mengobati gangguan pendengaran sangat tergantung pada jenis dan tingkat gangguan pendengaran yang didiagnosis. Gangguan pendengaran dibagi menjadi tiga kategori: konduktif, sensorineural, dan campuran.

Gangguan pendengaran konduktif terjadi ketika ada semacam hambatan di telinga luar atau telinga tengah yang mencegah suara dihantarkan ke koklea. Penyebab umum gangguan pendengaran konduktif adalah

  • Serumen (lilin) ​​yang menyumbat telinga luar (saluran telinga)
  • Perforasi pada membran timpani (gendang telinga)
  • Infeksi telinga atau
  • Gangguan pada tulang-tulang pendengaran (tulang di telinga tengah yang menghantarkan suara). dari gendang telinga ke telinga bagian dalam).

Perawatan untuk gangguan pendengaran konduktif biasanya melibatkan menghilangkan atau memperbaiki apa pun yang mencegah konduksi suara. Dalam kasus serumen yang terkena dampak, audiolog atau dokter dapat mengeluarkannya. Pada kasus infeksi, perforasi pada membran timpani, atau gangguan pada tulang-tulang pendengaran, dokter melakukan prosedur pembedahan atau meresepkan obat. Beberapa kasus, di mana perawatan ini tidak efektif, audiolog akan memberikan alat bantu dengar. Alat bantu dengar, jika pilihan medis dan/atau bedah sudah habis, biasanya cukup bermanfaat dengan gangguan pendengaran konduktif.

Merawat dan Mengobati

Karena kemajuan medis selama beberapa dekade memungkinkan perawatan infeksi sangat efektif, jenis gangguan pendengaran yang paling umum adalah sensorineural. Menurut National Institute on Deafness and Other Communication Disorders (NIDCD), 90% dari semua kasus gangguan pendengaran bersifat sensorineural. Gangguan pendengaran sensorineural terjadi ketika ada penurunan kinerja sel-sel sensorik di koklea, koneksi koklea ke saraf pendengaran, atau ke saraf pendengaran itu sendiri. Penyebab gangguan pendengaran sensorineural antara lain usia, efek samping obat, gejala kondisi kesehatan lain seperti penyakit jantung, diabetes, kondisi tiroid, kondisi ginjal dan lain-lain.

Dalam kasus yang sangat jarang, tumor jinak dapat hadir pada saraf pendengaran, dan kasus ini, setelah ditemukan, memerlukan pemantauan oleh audiolog dan dokter. Terkadang, setelah dipantau, operasi pengangkatan akhirnya menjadi kebutuhan karena kedekatan tumor ini dengan batang otak.

Mengobati Gangguan Pendengaran Dengan Alat Bantu Dengar

Pada saat ini, dengan pengecualian beberapa keadaan yang sangat jarang, tidak ada intervensi farmasi atau bedah yang dapat membalikkan gangguan pendengaran sensorineural. Alat bantu dengar adalah pengobatan yang paling umum. Individu dengan gangguan pendengaran sensorineural yang parah hingga sangat parah yang menerima sedikit atau tidak ada manfaat dari alat bantu dengar sering kali menjadi kandidat untuk implan koklea. Teknologi alat bantu dengar dan implan koklea telah berkembang pesat di era digital dan dalam beberapa tahun terakhir, perangkat yang merupakan gabungan dari implan koklea dan alat bantu dengar telah diperkenalkan ke pasar.

Alat bantu dengar, di sebagian besar negara bagian, dilengkapi dengan masa percobaan di mana seseorang dapat memastikan bahwa perangkat tersebut memenuhi kebutuhan pendengaran mereka. Perangkat diprogram dan dibagikan oleh spesialis alat bantu dengar atau audiolog. Implan koklea ditanamkan melalui pembedahan oleh ahli bedah otologi dan setelah penyembuhan pasca operasi, diprogram oleh audiolog.

 

 

 

Sumber : https://www.hearingtracker.com/hearing-loss/how-is-hearing-loss-treated