Gangguan Pendengaran Penyebab Kesepian?

Penyebab kesepian

Kesepian dan isolasi sosial telah mendapatkan perhatian yang adil akhir-akhir ini. Untuk alasan yang bagus. Covid telah membuat keduanya lebih umum. Dan keduanya semakin terkait dengan berbagai masalah kesehatan fisik dan mental, termasuk:

50 persen peningkatan risiko demensia
32 persen peningkatan risiko stroke
29 persen peningkatan risiko penyakit jantung
Tingkat depresi dan kecemasan yang lebih tinggi Bahkan kematian lebih awal

Hubungan antara gangguan pendengaran dan lingkungan penyebab kesepian

Sejujurnya, sebagai makhluk sosial, manusia tidak ditakdirkan untuk menyendiri. Itu sebabnya jejaring sosial populer dan kurungan isolasi adalah hukuman.

Peran pendengaran dalam menjaga orang tetap terhubung dan membantu mereka merasa disertakan. Kami melihat setiap hari bagaimana pendengaran memudahkan untuk tetap aktif dan terlibat secara sosial.

Gangguan pendengaran di sisi lain bisa menjadi “isolator yang kuat.”  Begitulah Robert Jackler, MD, menyebutnya dalam publikasi Stanford Medicine 2018. Dan penelitian mendukungnya, karena banyak yang mengaitkan gangguan pendengaran dengan tingkat isolasi sosial dan penyebab kesepian yang lebih tinggi.

Gangguan pendengaran, atau proses penyesuaian terhadap gangguan pendengaran, dapat mengganggu lingkungan sosial seseorang. Kebanyakan orang yang mengalami disabilitas mengalami perubahan hubungan sebagai respons terhadap perubahan citra diri, dan sebagai konsekuensi dari penyesuaian. Gangguan komunikasi selanjutnya mempengaruhi interaksi sehari-hari. Ketulian pada dasarnya bersifat interaktif; itu adalah pengalaman yang harus dibagikan dengan orang lain.

Sejumlah penelitian kualitatif telah meneliti dampak gangguan pendengaran pada hubungan intim. Untungnya, gangguan pendengaran tidak dikaitkan dengan perpisahan atau perceraian. Gangguan komunikasi, bagaimanapun, adalah umum, dan dapat bermanifestasi sebagai pemahaman yang berkurang, frekuensi atau kedalaman percakapan. Individu yang sulit mendengar dan pasangannya dapat melaporkan peningkatan usaha, kelelahan, stres, kecemasan, depresi, isolasi, citra diri negatif dan kesulitan dalam hubungan keluarga akibat kesulitan komunikasi.

Baca Juga  Kebutuhan Anak Tunarungu Di Sekolah
Penting bahwa upaya dilakukan untuk mengurangi efek isolasi dari gangguan pendengaran.

Orang yang sulit mendengar mungkin menghindari situasi yang menuntut atau mengancam karena takut malu, frustrasi, dan merasa kesepian. Menghindar sering dilakukan dalam situasi di mana mereka memiliki sedikit kendali atas lingkungan, misalnya di tempat kerja, publik. Di rumah atau di tempat lain di mana mereka memiliki kendali lebih, seseorang yang mengalami gangguan pendengaran malah dapat memaksakan kecacatannya kepada orang lain. Misalnya, mereka dapat meningkatkan volume TV, meninggalkan orang lain di rumah untuk menahan kebisingan dengan frustrasi atau menjauh ke ruang terpisah.

Karena gangguan pendengaran tampaknya terkait dengan isolasi, berkurangnya dukungan sosial, dan kesepian. Dan selanjutnya sangat berkaitan  dengan gangguan kognitif, dapatkah kita menyimpulkan bahwa mekanisme yang menghubungkan pendengaran dan demensia terkait dengan perubahan dalam lingkungan sosial? Jawabannya, setidaknya untuk saat ini, adalah ‘tidak’ karena belum ada penelitian jangka panjang yang dirancang dengan baik yang meneliti hubungan longitudinal antara gangguan pendengaran, variabel sosial, dan kognisi pada populasi yang sama sambil mengendalikan faktor perancu.

Terlepas dari itu, mekanismenya dapat dibayangkan, dan lebih jauh lagi, isolasi sosial, kesepian, dan berkurangnya dukungan sosial merupakan prediktor penting kematian, penyakit mental, penyakit kardiovaskular, dan penurunan kualitas hidup. Oleh karena itu, penting bahwa upaya dilakukan untuk mengurangi efek isolasi dari gangguan pendengaran. Penelitian di masa depan diperlukan untuk mengklarifikasi dampak gangguan pendengaran pada kehidupan sosial orang tua dan mengidentifikasi faktor-faktor yang terkait dengan hasil yang baik dan buruk.

Solusi terbaik mengurangi dampak isolasi sosial karena gangguan pendengaran

Alat bantu dengar, pendidikan konseling dan komunikasi dapat membantu dalam mengurangi dampak sosial dari gangguan pendengaran.  Seperti yang mungkin Anda ketahui, alat bantu dengar adalah pilihan pengobatan umum untuk gangguan pendengaran. Alat bantu dengar dapat mengurangi dampak gangguan pendengaran dalam kehidupan sehari-hari Anda, namun pertanyaannya, apakah alat bantu dengar membantu mencegah gangguan pendengaran lebih lanjut?

Baca Juga  Nikotin, Penyebab Masalah Pendengaran

Alat bantu dengar datang dalam model yang berbeda berdasarkan faktor-faktor seperti seberapa parah gangguan pendengaran Anda, anggaran Anda, dan gaya hidup Anda. Setiap model dirancang untuk membantu Anda beradaptasi dengan gangguan pendengaran Anda.

“Alat bantu dengar tidak akan mencegah gangguan pendengaran lebih lanjut, namun, mereka membuat pendengaran lebih baik dan juga menunda penurunan gangguan pendengaran,”

Namun, bila digunakan secara tidak tepat, alat bantu dengar dapat merusak pendengaran Anda lebih lanjut. Penelitian telah menunjukkan bahwa gangguan pendengaran sebagian besar disebabkan oleh kontak yang terlalu lama dengan suara keras. Jika alat bantu dengar Anda diprogram sedemikian rupa sehingga kebisingannya jauh di atas yang Anda butuhkan – ini dapat menyebabkan penurunan kondisi pendengaran. Penting untuk menemui ahli audiologi atau pusat alat bantu dengar yang berkualifikasi dan berserifikat resmi. Anda dapat mendapatkan alat bantu dengar yang pas dan terprogram dengan tepat.

Kabar baiknya adalah bahwa gangguan pendengaran adalah salah satu dari sedikit penyebab kesepian yang dapat diobati.

Anda dapat menghubungi Pusat Alat Bantu Dengar yang dapat membantu anda mengatasi gangguan pendengaran. Kombinasi dari teknologi pendengaran dan kinerja terbaik dan jaringan profesional pendengaran yang berpengalaman dan peduli. Mereka memberikan peluang terbaik Anda bahwa gangguan pendengaran tidak akan membuat Anda terisolasi dari orang-orang dan aktivitas yang membuat Anda bahagia.

 

 

Sumber : https://www.webmd.com/connect-to-care/hearing-loss/do-hearing-aids-help-prevent-further-hearing-loss 

https://www.entandaudiologynews.com/