Mencegah Gangguan Pendengaran

Mencegah Gangguan Pendengaran
Gangguan Pendengaran Akibat Kebisingan

Cara mencegah gangguan pendengaran – Sekitar 36 juta orang Amerika mengalami gangguan pendengaran. Satu dari tiga mengalami gangguan pendengaran karena paparan kebisingan dan suara keras. Gangguan pendengaran akibat kebisingan disebabkan oleh kerusakan sel-sel rambut halus di telinga bagian dalam Anda. Setelah sel-sel rambut dihancurkan oleh paparan suara berbahaya, mereka tidak dapat tumbuh kembali, mengakibatkan gangguan pendengaran permanen.

Gangguan pendengaran yang disebabkan oleh kebisingan dapat disebabkan oleh paparan satu kali terhadap suara keras serta paparan berulang terhadap suara pada berbagai tingkat kenyaringan selama periode waktu yang lama.

Para ilmuwan percaya bahwa, tergantung pada jenis suara, kekuatan murni dari getarannya pada tingkat desibel tinggi dapat menyebabkan gangguan pendengaran. Studi terbaru juga menunjukkan bahwa paparan suara pada tingkat desibel yang berbahaya memicu pembentukan molekul di dalam telinga yang merusak sel-sel rambut. Molekul-molekul destruktif ini memainkan peran penting dalam gangguan pendengaran pada anak-anak dan orang dewasa yang mendengarkan suara keras terlalu lama.

Suara yang Berbahaya Untuk Pendengaran

Suara yang berbahaya mungkin ada di tempat kerja, di rumah, atau selama aktivitas santai. Dua jenis suara yang terutama bertanggung jawab atas gangguan pendengaran yang disebabkan oleh kebisingan: 1) suara yang sangat keras yang tiba-tiba atau impulsif (misalnya, kembang api) dan 2) suara yang cukup keras dengan durasi yang lebih lama (misalnya, musik dalam jangka waktu yang lama). Sebuah suara berbahaya jika:

  • Menyakitkan atau menyebabkan “dering” di telinga Anda.
  • Anda harus mengatasi suara atau kebisingan agar dapat didengar.
  • Menyebabkan penurunan pendengaran sementara.
Cara Mencegah Gangguan Pendengaran yang Diakibatkan Kebisingan?

Gangguan pendengaran yang diakibatkan oleh kebisingan 100% dapat dicegah. Semua individu harus memahami bahaya kebisingan dan bagaimana mempraktikkan kesehatan pendengaran yang baik dalam kehidupan sehari-hari. Untuk melindungi pendengaran Anda:

  • Ketahui suara mana yang dapat menyebabkan kerusakan (suara pada atau di atas 85 desibel).
  • Kenakan penyumbat telinga atau alat pelindung pendengaran lainnya saat terlibat dalam aktivitas yang keras (penutup telinga dan penutup telinga khusus tersedia di toko perangkat keras dan peralatan olahraga).
  • Waspada terhadap kebisingan berbahaya di lingkungan.
  • Lindungi telinga anak-anak yang terlalu muda untuk melindungi telinga mereka sendiri.
  • Buat keluarga, teman, dan kolega sadar akan bahaya kebisingan.
  • Jika Anda mencurigai adanya gangguan pendengaran, lakukan pemeriksaan medis oleh otolaryngologist (dokter spesialis penyakit telinga, hidung, tenggorokan, kepala, dan leher) dan tes pendengaran oleh audiolog (profesional kesehatan yang terlatih untuk mengukur dan membantu individu mengatasi gangguan pendengaran.
Baca Juga  Dampak Gangguan Pendengaran Pada Kesehatan Mental
Melindungi Pendengaran Anda dengan Penyumbat Telinga

Peringkat Pengurangan Kebisingan (NRR) adalah ukuran, dalam desibel (dB), seberapa baik pelindung pendengaran mengurangi kebisingan. Semakin tinggi angkanya, semakin besar pengurangan kebisingan. Untuk mencegah gangguan pendengaran, gunakan penyumbat telinga busa sekali pakai dan dapat dibeli di toko obat setempat. NRR rata-rata adalah 20-30 dB, yang memberikan pengurangan keseluruhan semua suara. Penyumbat telinga juga dapat disesuaikan dengan telinga Anda masing-masing. Ini menawarkan kecocokan yang lebih nyaman dan aman untuk NRR yang lebih efektif, dan mereka bertahan lebih lama.

Siapa Saja yang Harus Menggunakan Pelindung Pendengaran?
  • Petugas pemadam kebakaran, paramedis, dan polisi
  • Pekerja konstruksi dan industri
  • Musisi dan penonton konser
  • Penonton di acara olahraga
  • Penembak rekreasi
Lindungi Diri Anda Setiap Hari

Anda hanya memiliki satu pasang telinga, lindungi seumur hidup! Salah satu cara untuk mencegah mengalami gangguan pendengaran, Anda dapat menggunakan penyumbat telinga. Audiolog akan memeriksa saluran telinga Anda dan memastikannya jelas dan aman untuk mengambil tayangan khusus. Anda akan memilih pilihan warna dan gaya. Kemudian dibutuhkan sekitar satu setengah minggu untuk membuat penyumbat telinga.

Musik dan Gangguan Pendengaran Akibat Kebisingan

Suara apa pun pada tingkat 85 dB untuk waktu yang lama dapat membahayakan pendengaran Anda. Ini termasuk musik, dan pemutar MP3 pribadi dapat mengeluarkan suara sekeras 100 dB! Konser dan klub dansa yang diperkuat seringkali melebihi 100 dB dan dapat mencapai 140 dB! Pergeseran ambang sementara (TTS) adalah penurunan pendengaran Anda setelah terpapar suara keras. Kerusakan telah terjadi pada sel-sel halus telinga bagian dalam Anda – inilah mengapa Anda mendengar “dering”. Sementara TTS biasanya hilang, paparan suara keras yang berulang dan berkepanjangan akan menyebabkan gangguan pendengaran permanen. Kerusakan pertama terjadi di daerah frekuensi tinggi pendengaran, menyebabkan Anda kehilangan konsonan lembut ucapan.

Baca Juga  Gangguan Pendengaran Konduktif (Bagian 2)
Kiat untuk Mendengarkan dengan Lebih Aman

Untuk penggunaan MP3 pribadi:

  • Pertahankan volumenya.
  • Batasi jumlah waktu yang Anda habiskan untuk mendengarkan musik.
  • Istirahat! Berikan telinga Anda kesempatan untuk beristirahat di antara sesi mendengarkan.
  • Gunakan headphone peredam bising atau kuncup telinga peredam bising untuk memblokir kebisingan – sehingga Anda tidak lagi menaikkan volume.

Untuk menghadiri konser:

  • Gunakan penyumbat telinga sekali pakai atau yang dibuat khusus!
  • Penyumbat telinga busa mengurangi tingkat suara yang berbahaya tetapi tidak menjaga kualitas musik.
  • Penyumbat telinga musisi dibuat khusus agar sesuai dengan telinga Anda masing-masing. Mereka mengandung filter khusus yang menjaga kesetiaan musik sehingga kualitas suara jernih dan alami, tidak teredam.
Narkoba dan Gangguan Pendengaran

Sekitar 200 obat resep dan obat bebas bersifat ototoksik, artinya dapat menyebabkan kerusakan permanen atau sementara pada sistem pendengaran dan/atau vestibular (keseimbangan) Anda. Obat ototoksik dapat menyebabkan gangguan pendengaran sensorineural, yang terjadi bila ada kerusakan pada telinga bagian dalam (koklea) atau pada jalur saraf dari telinga bagian dalam (retrokoklea) ke otak. Gangguan pendengaran yang disebabkan oleh obat ototoksik pertama-tama mempengaruhi nada tinggi di atas 9.000 Hz.

Kondisi Medis dan Penggunaan Narkoba

Beberapa kondisi medis juga dapat berdampak negatif pada pendengaran Anda. Dan ketika Anda menggabungkan kondisi ini dengan obat ototoksik, risiko gangguan pendengaran lebih besar.

  • Diabetes mellitus
  • Arteriosklerosis
  • Tiroid Rendah
  • Fungsi ginjal yang buruk
Obat Ototoksik Umum*
  • Aminoglikosida
  • Antibiotik
  • Anestesi
  • Antiaritmia
  • Antidepresan
  • Antimalaria
  • Obat anti inflamasi
  • Pemblokir beta
  • Obat kemoterapi (misalnya, Cisplatin)
  • Glukokortikosteroid
  • Loop Diuretik
  • Berbagai pelarut dan uap
  • Beberapa logam berat

*Penting untuk diingat bahwa Anda tidak boleh menghentikan obat apa pun tanpa berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter Anda!

Baca Juga  Dampak Gangguan Pendengaran yang Tidak Diatasi
Rekomendasi
  • Selalu beri tahu dokter Anda tentang gangguan pendengaran atau gangguan keseimbangan
  • Tanyakan kepada dokter Anda apakah ada obat yang Anda resepkan bersifat ototoksik
  • Baca label obat dan bicarakan dengan apoteker Anda tentang efek samping ototoksik
  • Pantau pendengaran Anda sebelum, selama, dan setelah penggunaan obat ototoksik
  • Jika Anda melihat perubahan mendadak dalam pendengaran atau keseimbangan, segera konsultasikan dengan dokter Anda.

 

Sumber:

Hearing Protection