January 27, 2021
diagnosis gangguan pendengaran

Pemeriksaan dan Diagnosis Gangguan Pendengaran

Pemeriksaan dan Diagnosis Gangguan Pendengaran – Mendiagnosis gangguan pendengaran membutuhkan dua langkah:

  • Pemeriksaan pendengaran
  • Tes pendengaran penuh

 

Pemeriksaan Pendengaran

Skrining atau pemeriksaan pendengaran adalah tes untuk mengetahui apakah orang mungkin memiliki gangguan pendengaran. Pemeriksaan pendengaran itu mudah dan tidak menyakitkan. Bahkan, bayi sering tertidur saat suara sedang diputar. Butuh waktu yang sangat singkat – biasanya hanya beberapa menit.

Pada bayi
  • Semua bayi harus di skrining untuk gangguan pendengaran selambat-lambatnya 1 bulan . Yang terbaik adalah mereka diperiksa sebelum meninggalkan rumah sakit setelah lahir.
  • Jika bayi tidak lulus pemeriksaan pendengaran, sangat penting untuk mendapatkan tes pendengaran penuh sesegera mungkin, tetapi tidak lebih dari 3 bulan .
Pada Bayi dan Anak yang Lebih Tua
  • Jika Anda pikir seorang anak mungkin mengalami gangguan pendengaran, tanyakan kepada dokter untuk pemeriksaan pendengaran sesegera mungkin.
  • Anak-anak yang berisiko untuk kehilangan pendengaran yang didapat, progresif, atau tertunda-onset harus memiliki setidaknya satu tes pendengaran pada usia 2 sampai 2 1/2 tahun. Gangguan pendengaran yang semakin memburuk dari waktu ke waktu dikenal sebagai gangguan pendengaran yang didapat atau progresif. Kehilangan pendengaran yang berkembang setelah bayi lahir disebut gangguan pendengaran tertunda-onset. Cari tahu apakah seorang anak mungkin berisiko mengalami gangguan pendengaran .
  • Jika seorang anak tidak lulus pemeriksaan pendengaran, sangat penting untuk mendapatkan tes pendengaran penuh sesegera mungkin.

 

Tes Pendengaran Penuh

Semua anak yang tidak lulus pemeriksaan pendengaran harus menjalani tes pendengaran lengkap. Tes ini juga disebut evaluasi audiologi. Seorang audiolog , yang merupakan seorang ahli yang dilatih untuk menguji pendengaran, akan melakukan tes pendengaran penuh. Selain itu, audiolog juga akan mengajukan pertanyaan tentang riwayat kelahiran, infeksi telinga dan gangguan pendengaran dalam keluarga.

Baca Juga  Cara Membuang Kotoran Telinga dengan Aman

Ada banyak jenis tes yang bisa dilakukan oleh audiolog untuk mengetahui apakah seseorang memiliki gangguan pendengaran, berapa banyak gangguan pendengaran yang ada, dan apa jenisnya. Tes pendengarannya mudah dan tidak menyakitkan.

Baca juga : Apakah Tes Pendengaran Itu Sakit?

Beberapa tes yang mungkin digunakan audiolog meliputi:

Auditory Brainstem Respon (ABR) Test atau Brainstem Response Auditoked Evoked Response (BAER) Test. Auditory Brainstem Response (ABR) atau Brainstem Auditory Evoked Response (BAER) adalah tes yang memeriksa respons otak terhadap suara. Karena tes ini tidak bergantung pada perilaku respons seseorang, orang yang diuji dapat tertidur nyenyak selama tes.

 

Emisi Otoacoustic (OAE)

Otoacoustic Emission (OAE) adalah tes yang memeriksa respons telinga bagian dalam terhadap suara. Karena tes ini tidak bergantung pada perilaku respons seseorang, orang yang diuji dapat tertidur nyenyak selama tes.

 

Pemeriksaan Audiometri 

Pemeriksaan Audiometri akan menguji bagaimana seseorang merespons suara secara keseluruhan. Behavioral Audiometry Evaluation menguji fungsi semua bagian telinga. Orang yang diuji harus bangun dan secara aktif merespons suara yang terdengar selama tes.

Dengan izin orang tua, ahli audiologi akan membagikan hasilnya dengan dokter perawatan anak dan ahli lainnya, seperti:

  • Dokter telinga, hidung dan tenggorokan, juga disebut ahli THT
  • Seorang dokter mata
  • Seorang profesional yang terlatih dalam genetika, juga disebut ahli genetika klinis atau konselor genetika

Untuk informasi lebih lanjut tentang tes pendengaran, kunjungi situs website ABDI (alat bantu dengar Indonesia)

Siapa saja yang perlu mendapatkan bantuan!
  • Jika orang tua atau siapa pun yang mengenal seorang anak dengan baik berpikir bahwa anak tersebut mungkin mengalami gangguan pendengaran, mintalah dokter untuk melakukan pemeriksaan pendengaran sesegera mungkin. Jangan menunggu!
  • Jika anak tidak lulus pemeriksaan pendengaran, minta dokter untuk tes pendengaran lengkap .
  • Jika anak didiagnosis menderita gangguan pendengaran, bicarakan dengan dokter atau audiolog tentang layanan perawatan dan intervensi .
Baca Juga  Gangguan Pendengaran Unilateral Pada Anak

Kehilangan pendengaran dapat mempengaruhi kemampuan anak untuk mengembangkan keterampilan komunikasi, bahasa, dan sosial. Semakin awal anak-anak dengan gangguan pendengaran mulai mendapatkan layanan, semakin besar kemungkinan mereka untuk mencapai potensi penuh mereka. Jika Anda adalah orang tua dan Anda mencurigai anak Anda mengalami gangguan pendengaran, percayakan insting Anda dan bicarakan dengan dokter Anda.