January 27, 2021
sering pusing waspadai gangguan pendengaran

Sering Pusing! Waspadai Gangguan Pendengaran

Sering Pusing, Waspadai Gangguan Pendengaran. – Organ keseimbangan adalah bagian dari telinga bagian dalam, meskipun rasa keseimbangan sebenarnya berasal dari koordinasi tiga indera tubuh yang berbeda yaitu organ keseimbangan di telinga bagian dalam, sistem visual dan otot serta persendian dalam tubuh. Pusing adalah apa yang terjadi ketika ada defisit pada salah satu dari ketiga indera ini atau pusat-pusat otak yang menyatukan semuanya.

Pusing sebenarnya bisa datang dalam berbagai bentuk. Sebagai sensasi ketidakstabilan, pemintalan, atau disorientasi umum dalam kaitannya dengan lingkungan individu.Oleh karena itu, pusing, biasanya merupakan gejala dari penyakit yang lebih besar.

Telinga bagian dalam sebagai penyebab pusing

Pusing yang berhubungan dengan telinga bagian dalam adalah salah satu jenis yang paling umum dan itu hasil dari gangguan dalam sirkulasi darah atau tekanan cairan di telinga bagian dalam, tekanan pada saraf keseimbangan atau perubahan fisiologis pada saraf keseimbangan. Semua gangguan ini pada fungsi telinga bagian dalam dapat menyebabkan gejala seperti tinitus (telinga berdenging) atau gangguan pendengaran serta pusing.

Baca juga : Apa itu Tinitus dan Bagaimana Cara Menguranginya?

Pusing yang disebabkan oleh telinga bagian dalam ini mungkin terasa seperti vertigo, ketidakstabilan atau sakit kepala ringan dan mungkin konstan atau terputus-putus. Mungkin diperburuk oleh gerakan kepala tertentu atau perubahan posisi mendadak. Meskipun mual dan muntah dapat terjadi, seseorang tidak sampai kehilangan kesadaran sebagai hasil dari pusing telinga bagian dalam. Pola gejala yang dialami akan tergantung pada fungsi telinga bagian dalam yang terpengaruh.

Penyebab lain pusing

Ada banyak penyebab pusing lainnya yang tidak terkait dengan fungsi telinga bagian dalam. Jika otak tidak dapat mengkoordinasikan input dari tiga bagian sistem keseimbangan, ada pusing sentral. Pusing sentral dapat disebabkan oleh migrain, tumor, infeksi, dan penyakit degeneratif seperti multiple sclerosis.

Baca Juga  Otitis Media Supuratif Kronis (OMSK)

Penyebab lain dari pusing visual termasuk ketidakmampuan terputus-putus untuk memfokuskan mata, kesulitan membaca atau penglihatan kabur yang terputus-putus. Sangat jarang, gejala pusing dapat disebabkan oleh masalah otot atau persendian, seperti ketidakstabilan karena distrofi otot. Masalah kesehatan umum, seperti diabetes, defisiensi tiroid, defisiensi vitamin, anemia dan penyumbatan arteri juga dapat menyebabkan pusing.

Mengevaluasi pusing

Karena telinga bagian dalam merupakan penyebab pusing yang paling umum, yang pertama sering kali adalah tes pendengaran . Koklea, organ pendengaran kita, berada di dalam struktur tulang yang sama dengan organ keseimbangan.

Tes pendengaran perilaku di bilik suara dapat diikuti dengan tes Auditory Brainstem Response (ABR). Tes ABR non-invasif mencatat respons batang otak terhadap rangsangan suara. Gelombang otak dikumpulkan saat Anda beristirahat dengan nyaman dengan mata tertutup. Ada atau tidaknya gangguan pendengaran atau anomali batang otak pendengaran akan memberikan petunjuk kepada dokter tentang penyebab gejala Anda.

Tes umum lain untuk keseimbangan adalah VNG, atau videonystagmography. Biasanya dilakukan oleh dokter THT atau audiolog. Tes VNG menggunakan kamera video untuk merekam gerakan mata sementara pasien melacak stimulus visual, dipindahkan ke posisi yang berbeda dan sementara saluran telinga dirangsang dengan udara atau air hangat dan dingin. Tes ini memberikan gambaran luas tentang apakah masalah yang mendasarinya terkait dengan telinga bagian dalam atau tidak.

Perawatan untuk pusing

Perawatan yang tepat untuk gejala pusing akan tergantung pada penyebab yang mendasarinya, jadi penting bagi Anda memeriksakan diri ke dokter untuk gejala-gejala tersebut.