Kehilangan Pendengaran – Penjelasan Singkat

Kehilangan Pendengaran - Penjelasan Singkat

Kehilangan pendengaran – Kebanyakan orang menerima begitu saja mengenai malasah dengan pendengaran mereka, tidak terlalu memikirkan apakah ada efek atau dampak dari masalah pendengaran tersebut. Bagi 48 juta orang Amerika yang mengalami gangguan pendengaran, kehidupan sehari-hari mereka bisa menjadi perjuangan untuk bertahan dengan kondisi tersebut.

Kehilangan pendengaran mempengaruhi orang-orang dari segala usia, bahkan anak-anak dan remaja. Faktanya, dua pertiga pasien berusia di bawah 65 tahun kehilangan pendengaran tidak hanya disebabkan oleh penuaan. Hal itu dapat terjadi akibat paparan kebisingan, penyakit, trauma, atau obat-obatan ototoksik.

Bagian Telinga

Sebelum Anda mempelajari lebih lanjut tentang jenis dan penyebab gangguan pendengaran, penting untuk memahami cara kerja telinga dan bagian-bagian dari telinga:

  • Telinga luar, merupakan bagian yang terlihat, termasuk daun telinga tempat suara masuk ke telinga.
  • Telinga tengah, berisi saluran telinga, gendang telinga (membran timpani) dan tiga tulang kecil yang disebut ossicles.
  • Bagian dalam, yang terdiri dari koklea dan struktur kanal setengah lingkaran.
  • Bagian dalam bertanggung jawab atas arah dan keseimbangan suara.

Selain telinga, sistem pendengaran Anda berisi sekumpulan saraf pendengaran yang mengirimkan sinyal dari telinga bagian dalam ke pusat pendengaran otak.

Jenis-Jenis Gangguan Pendengaran

Ada tiga jenis utama gangguan pendengaran, bergantung pada bagian telinga mana yang rusak.

Gangguan pendengaran sensorineural adalah jenis yang paling umum, mencapai 90 persen dari semua kasus. Sering disebut sebagai tuli saraf, gangguan pendengaran sensorineural terjadi jika ada kerusakan pada telinga bagian dalam. Hal ini paling sering disebabkan oleh penuaan atau paparan kebisingan, tetapi juga dapat terjadi karena:

  • Infeksi virus
  • Trauma
  • Faktor keturunan
  • Gangguan autoimun
  • Penyakit
  • Malformasi telinga bagian dalam
  • Obat ototoksik
  • jinak tumor
Baca Juga  Gangguan Pendengaran Anak dan Sekolah

Tidak ada obat untuk gangguan pendengaran sensorineural, tetapi kebanyakan pasien dapat berhasil diatasi dengan alat bantu dengar.

Gangguan pendengaran konduktif melibatkan kerusakan pada telinga tengah atau luar dan dalam banyak kasus, dapat diobati. Gangguan pendengaran konduktif disebabkan oleh:

  • Cairan berlebih
  • Penumpukan kotoran telinga
  • Infeksi telinga
  • Alergi
  • Benda di telinga
  • Pertumbuhan tulang yang dikenal sebagai otosklerosis
  • jinak tumor

Pasien dapat memperoleh manfaat dari pengobatan atau pembedahan, tergantung pada penyebab pasti dari gangguan pendengaran konduktif mereka.

Gangguan pendengaran campuran merupakan kombinasi dari sensorineural dan konduktif dan menyebabkan kerusakan pada telinga bagian dalam dan tengah atau luar. Pilihan pengobatan tergantung pada luas dan derajat gangguan pendengaran, serta penyebab yang mendasari.

Mendengar dengan Dua Telinga

Kehilangan pendengaran biasanya memengaruhi kedua telinga secara sama, tetapi banyak orang mengalami gangguan pendengaran yang berbeda-beda di setiap telinga. Meskipun mungkin intuitif untuk hanya mengobati telinga yang lebih buruk untuk pasien ini, ada banyak alasan mengapa mengatasi gangguan pendengaran di kedua telinga bermanfaat.

Pendengaran binaural adalah istilah yang mengacu pada pendengaran yang sama di kedua telinga. Pendengaran yang sehat di kedua telinga bermanfaat karena berbagai alasan, termasuk:

  • Memanfaatkan kemampuan alami telinga kita untuk melokalisasi suara dan menentukan dari arah mana asalnya.
  • Meningkatkan pendengaran dalam situasi bising di mana ada kebisingan latar belakang yang mengganggu.
  • Mengurangi stres pada sistem kognitif, yang menurunkan risiko penurunan kognitif dan bahkan kondisi seperti demensia.
  • Meningkatkan kemampuan untuk menguraikan ucapan dalam pengaturan apa pun.