January 27, 2021
Sering Mengkonsumsi Obat Kuat? Awas Resiko Gangguan Pendengaran

Sering Mengkonsumsi Obat Kuat? Awas Resiko Gangguan Pendengaran

Apakah Anda sering melihat iklan obat kuat? Apakah Anda tertarik? Obat kuat sering digunakan para pria untuk mengatasi  masalah disfungsi ereksi dan biasanya juga untuk meningkatkan vitalitas. Manfaat obat ini sebenarnya didapat berkat adanya kandungan senyawa sildenafil di dalam komposisi obat tersebut.

Namun, banyak orang membeli dan mengkonsumsi obat kuat tanpa tahu kandungannya, dosisnya, dan efek sampingnya, sehingga berpotensi memicu gangguan kesehatan serius termasuk gangguan pendengaran, serangan jantung maupun gangguan pendengaran. Apalagi jika menggunakannya sembarangan dan tanpa resep dokter, akan berdampak fatal bagi kesehatan. Jika Anda menggunakan Viagra atau obat kuat lain yang serupa untuk disfungsi ereksi, ketahuilah bahwa Anda berisiko lebih tinggi mengalami kondisi pendengaran yang dikenal sebagai gangguan pendengaran sensorineural mendadak .

 

Obat kuat dan gangguan pendengaran

Salah satu dari selusin obat yang termasuk dalam kelas obat yang dikenal sebagai PDE-5-inhibitor terkait dengan gangguan pendengaran mendadak. Yang lebih umum termasuk Viagra, Cialis dan Levitra. Beberapa peneliti menjuluki ini ” ketulian akibat obat kuat .” Dalam penelitian terbatas yang telah dilakukan pada masalah ini. Gangguan pendengaran biasanya hanya terjadi pada satu telinga saja dan dapat terjadi dalam satu hari setelah mengkonsumsi salah satu dari obat-obatan ini. Sekitar sepertiga dari kasus gangguan pendengaran bersifat sementara namun banyak yang akhirnya menjadi permanen, terutama jika seseorang mengkonsumsi obat kuat tersebut terlalu sering.

 

Bukti yang ditemukan

Adanya hubungan obat kuat dengan gangguan pendengaran dengan obat kuat adalah laporan kasus tahun 2007. Tentang seorang pria yang mengalami kehilangan pendengaran tiba-tiba di kedua telinga setelah menggunakan Viagra.

Itu mendorong FDA untuk memantau kasus serupa dari pria yang mengalami kehilangan pendengaran mendadak di satu atau kedua telinga. Kadang disertai dengan tinitus , atau dering di telinga, setelah mengambil salah satu dari obat-obatan ini.

Baca Juga  Belajar Berbicara dan Membaca (Bagian 2)

Kemudian, sebuah penelitian yang lebih besar menemukan hubungan yang serupa: Pria yang melaporkan penggunaan obat tersebut ini dua kali lebih mungkin untuk melaporkan gangguan pendengaran dibandingkan dengan pria yang tidak menggunakan obat. Namun, penelitian ini tidak dapat membuktikan sebab dan akibat. Jenis obat ini terkait dengan beberapa efek samping lain, termasuk masalah penglihatan, sakit kepala dan sakit perut.

Temuan itu mendorong Federal Drug Administration di Amerika untuk mengirimkan peringatan baru, dan lebih banyak informasi ditambahkan ke label obat. Sebagai contoh, label peringatan Efek samping bagi pengguna Viagra maupun obat kuat lainnya.

Tidak mungkin untuk menentukan apakah ini kejadian terkait langsung dengan penghambat PDE5, dengan penyakit atau obat lain, dengan faktor lain, atau kombinasi faktor. Jika Anda mengalami gejala ini, berhentilah mengkonsumsi obat tersebut dan segera hubungi dokter. ”

 

Mencari bantuan segera

Gangguan pendengaran yang tiba-tiba dianggap  sebuah kondisi darurat medis — jangan menunda perawatan. Penting untuk memberi tahu dokter yang merawat Anda bahwa Anda minum obat yang dikaitkan dengan gangguan pendengaran mendadak.

Jika Anda memiliki disfungsi ereksi dan diresepkan salah satu dari obat-obatan ini. Pastikan untuk berbicara dengan dokter Anda tentang manfaat dan risiko yang terkait dengan penggunaan PDE-5i. Dan jadilah advokat terbaik Anda sendiri untuk pendengaran yang sehat dengan mendiskusikan segala gangguan pendengaran yang menurut Anda mungkin Anda alami dengan seorang profesional kesehatan pendengaran.