January 27, 2021
tempat olahraga bisa menyebabkan gangguan pendengaran

Tempat Olahraga(Gym) Bisa Menyebabkan Gangguan Pendengaran?

Sudahkah Anda menetapkan tujuan untuk menjadi lebih sehat tahun ini? Apakah Anda pergi ke gym atau mungkin kelas olahraga beberapa kali seminggu? Namun tahukah Anda resiko gangguan pendengaran yang bisa diperoleh di tempat-tempat tersebut?.

Seperti yang kita tahu, dengan meningkatnya popularitas kelas kebugaran dan ruang olahraga khusus di kota kota besar.  Mau tidak mau munculnya fenomena olahraga yang atraktif, menyenangkan semacam  senam baik itu aerobik, zumba, dance dll juga makin banyak.

Namun, seperti yang selama ini kita tahu, beberapa olahraga tersebut membutuhkan musik yang keras sejalan dengan latihan, keringat, dan detak jantung yang berdetak kencang. Namun, tahukah Anda resiko dibalik olahraga menyenangkan tersebut?, yha, siapa yang menyangka bahwa dibalik semua unsur sehat tersebut ternyata keberadaan musik yang keras justru menyimpan resiko gangguan pendengaran terutama bagi instruktur dan peserta kelas tersebut.

 

Oleh karena itu,ketika kita menetapkan tujuan untuk meningkatkan kesehatan fisik kita, penting bagi kita untuk memperhatikan kesehatan tubuh kita secara keseluruhan, termasuk pendengaran kita.

 

Ketahui tingkat mendengarkan yang aman

Unit pengukuran yang digunakan untuk mengekspresikan intensitas suara adalah desibel (dB). Menurut standar Institut Nasional untuk Keselamatan dan Kesehatan Kerja, tingkat paparan kebisingan yang aman adalah sebagai berikut:

 

  • 85 dB selama delapan jam
  • 88 dB selama empat jam
  • 91 dB selama dua jam
  • 94 dB selama satu jam
  • 97 dB selama setengah jam
  • 100 dB selama 15 menit

 

Tingkat kenyaringan rata-rata dari kelas latihan mencapai tingkat mendengarkan yang tidak aman dengan cepat. Penelitian dari George Mason University di Virginia telah menunjukkan bahwa banyak kelas rata-rata tingkat kebisingan lebih dari 90 dB, dengan sekitar 100 hingga 110 desibel

Baca Juga  Tes Pendengaran Online - Mudah Dilakukan

Baca juga : berapakah tingkat kebisingan yang aman bagi pendengaran?

 

Anda dapat mencegah gangguan pendengaran yang disebabkan oleh kebisingan

Gangguan pendengaran yang diinduksi kebisingan adalah satu-satunya penyebab gangguan pendengaran yang dapat dicegah. Meskipun Anda dapat menyesuaikan dengan musik keras di kelas olahraga, sayangnya, telinga dan otak Anda tidak. Setelah Anda kehilangan pendengaran karena paparan kebisingan, maka pendengaran Anda tidak akan beregenerasi.

Gangguan pendengaran karena faktor kebisingan ini biasanya bertahap; pada saat Anda melihatnya, seringkali sudah terlambat untuk mencegah kerusakan. Namun, tidak ada kata terlambat untuk mengambil tindakan dan mencegah kerusakan lebih lanjut .

 

Sebagian besar instruktur / pemilik gym percaya musik keras memotivasi dan membantu mempertahankan klien, namun tidak semua anggota setuju. Yang paling penting, penelitian menunjukkan peningkatan tempo / beat (bukan volume) adalah cara terbaik memotivasi kelas kebugaran.

 

Dampak musik gym terlalu keras yang mungkin telah Anda rasakan
  1. Jika insting Anda sudah mulai merasa bahwa suara musik tersebut terlalu keras dan sakit di telinga.
  2. Anda mulai merasa harus sering berteriak agar tetangga atau lawan bicara Anda mendengar Anda padahal suara Anda justru sebenarnya terlalu keras bagi mereka.
  3. Telinga Anda berdering selama dan / atau setelah kelas.

 

Unduh aplikasi seluler SoundCheck oleh Starkey , yang memungkinkan ponsel Anda mengukur tingkat kebisingan lingkungan secara real time. Ini akan membantu Anda mengetahui apakah musik dimainkan pada volume yang aman. SoundCheck juga dapat digunakan dalam situasi di luar gym – seperti di restoran dan konser, dll.

 

Lima tips untuk menghindari gangguan pendengaran akibat kebisingan di kelas kebugaran

  1. Saat mempertimbangkan bergabung dengan gym, cobalah beberapa kali untuk mengevaluasi tingkat kebisingan, dan pastikan itu adalah volume yang dapat diterima dengan menggunakan aplikasi SoundCheck.
  2. Jadilah advokat untuk pendengaran yang sehat. Bicaralah dengan guru dan / atau manajer / pemilik gym tentang tingkat kenyaringan. Jika terlalu keras untuk Anda, kemungkinan Anda bukan satu-satunya.
  3. Tes pendengaran Anda , terutama jika Anda mengalami perubahan pendengaran, atau dering atau penuh di telinga Anda lebih dari 24 jam.
  4. Kenakan perlindungan pendengaran selama kelas dan temukan tempat di kelas yang sejauh mungkin dari speaker. Penyumbat telinga busa adalah solusi ekonomis, atau pertimbangkan untuk membeli penyumbat telinga khusus untuk mengurangi tingkat kebisingan.
  5. Beristirahat selama kelas. Saat Anda membutuhkan seteguk air atau handuk, keluarlah dari kelas selama 30-60 detik untuk menenangkan telinga Anda.